Letak, Luas, Batas Wilayah, Keadaan Alam, Dan Keadaan Penduduk Yordania

Posted on
Yordania (Listeni/ˈdʒɔːrdən/: Bahasa Arab: اَلأُرْدُن, Al-‘Urdun), resminya Kerajaan Hasyimiyah Yordania (Bahasa Arab: اَلمَمْلَكَة اَلأُرْدُنِيَّة اَلهَاشِمِيَّة), Al-Mamlaka al-Urduniyya al-Hashemiyya) ialah sebuah kerajaan di Tepi Barat Sungai Yordan. Negara ini berbatasan dengan Arab Saudi di timur dan tenggara, Irak di timur-laut, Suriah di utara dan Tepi Barat dan Israel di barat, membuatkan kekuasaan atas Laut Mati. Satu-satunya pelabuhan Yordania ialah di ujung barat-daya, di Teluk Aqaba, yang sebagiannya juga dikuasai oleh Israel, Mesir, dan Arab Saudi. Lebih dari separuh Yordania diliputi oleh Gurun Arab. Tetapi, bab barat Yordania berupa hutan dan lahan layak tanam. Yordania ialah bab dari Bulan Sabit Subur. Ibu kota dan sentra pemerintahannya ialah Amman.
Yordania didirikan pada tahun 1921, dan diakui oleh Liga Bangsa-Bangsa sebagai sebuah negara di bawah mandat Britania pada tahun 1922 yang dikenal sebagai Emirat Transyordania. Pada tahun 1946, Yordan menggabungi Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai negara merdeka yang secara resmi dikenal sebagai Kerajaan Hasyimiyah Yordania.
Sejarah
Pada zaman dahulu, wilayah yang sekarang berjulukan Yordania merupakan jantung peradaban kuno yang diuntungkan oleh letak geografisnya di tempat Bulan Sabit Subur yang mencakup Babilonia dan Kanaan. Kemudian, Yordania menjadi rumah bagi beberapa kerajaan kuno meliputi: Kerajaan Edom, Moab, Ammon, dan kerajaan Nabath yang menonjol: Petra. Tetapi, melintasi banyak sekali era sejarah yang berbeda-beda, sebagian wilayah negara ini menjadi berada di bawah kendali beberapa kekuatan tetangga, menyerupai Mesir Kuno pada masa peperangannya dengan Babilonia dan Hittit; dan pada beberapa peride yang berlainan oleh Bani Israil yang diambil pada masa penahanan Babilonia, dan yang kemudian dikalahkan oleh Bani Moab menyerupai yang tertulis dalam Batu Moab.
Lebih jauhnya, dan lantaran lokasinya yang strategis di pertengahan dunia kuno, Yordania juga di bawah kendali kekaisaran-kekaisaran kuno Yunani, Persia, Romawi, dan yang berikutnya oleh Bizantium. Masih, orang Nabath mendirikan kerajaan merdeka yang mencakup sebagian besar wilayah Yordania modern dan wilayah lain yang berdekatan, selama beberapa abad, sebelum kesannya ditaklukkan oleh Kekaisaran Romawi. Tetapi, terpisah dari Petra, orang Romawi memelihara kemakmuran sebagian besar kota-kota kuno di Yordania yang menikmati otonomi negara-kota yang singkat di bawah payung aliansi Dekapolis. Dengan mundurnya Kekaisaran Romawi, Yordania menjadi berada di bawah kendali kerajaan Arab Ghassan.
Pada era ke-7, dan lantaran kedekatannya dengan Damaskus, Yordania menjadi salah satu ranah penting bagi Kekhalifahan Islam-Arab dan oleh karenanya pula mengamankan beberapa era kestabilan dan kemakmuran, yang mengizinkan bergulirnya identitas Arab Islam terkini. Pada era ke-11, Yordania menyaksikan sebuah fase ketidakstabilan, lantaran ia menjadi salah satu zona inti Perang Salib yang berujung pada kekalahan oleh Dinasti Ayyubiyah. Yordania juga menderita akhir serangan Mongol yang dihalang-halangi oleh Mamluk. Pada tahun 1516, Yordania menjadi bab dari Kesultanan Utsmaniyah dan tetap dalam keadaan demikian sampai tahun 1918, dikala Angkatan Darat Pemberontak Arab Raya mengambil alih, dan mengamankan Yordania terkini atas dukungan dan dukungan suku-suku Yordania setempat.
Sebagai saksi bagi kekayaan sejarah Yordania, peradaban Nabath meninggalkan banyak situs arkeologi yang besar di Petra, yang dianggap sebagai salah satu Tujuh Keajaiban Dunia Baru juga telah diakui oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO) sebagai Situs Warisan Dunia. Selain Petra, peradaban-peradaban lain juga meninggalkan jejak arkeologinya di Yordania menyerupai Hellenistik dan Romawi melalui reruntuhan di kota-kota Dekapolis: Jerash, Umm Qais, Amman, Kapitolias (Beit Ras), Rafana, Pella, dan Irbid dan situs Bizantium Umm ar-Rasas (sebuah Situs Warisan Dunia).
Kekhalifahan Islam-Arab juga meninggalkan jejak arsitektur yang unik yang terwujud dalam istana-istana gurun di antaranya Qasr Mshatta, Qasr al Hallabat, dan Qasr Amra yang diakui sebagai Situs Warisan Dunia; selain itu kastil Ajloun dan Al Karak yang memadukan era Perang Salib, Dinasti Ayyubiyah, dan Mamluk. Yang terakhir Kesultanan Utsmaniyah meninggalkan beberapa ciri kota, menyerupai masjid, kuburan, stasiun kereta api, dan kastil.
Sebagian besar wilayah Yordania modern telah berciri perkotaan. Yordania digolongkan sebagai negara dengan tingkat “pembangunan manusia” yang tinggi berdasarkan Laporan Pembangunan Manusia tahun 2010. Lebih jauh lagi, Yordania juga digolongkan sebagai pasar yang sedang tumbuh dengan sebuah ekonomi pasar yang bebas berdasarkan CIA World Factbook. Yordania juga dipandang sebagai sebuah ekonomi “berpendepatan menengah-atas”.
Perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat berlaku semenjak bulan Desember 2001 menghapus segala pungutan untuk hampir semua komoditas di antara kedua-dua negara. Yordania juga menikmati “status maju/terdepan” dengan Uni Eropa semenjak bulan Desember 2010[5] juga menjadi anggota tempat perdagangan bebas Eropa-Timur Tengah. Yordania mengikuti lebih banyak perjanjian perdagangan bebas daripada negara lain di kawasan. Yordania mempunyai kebijakan “pro-Barat” dengan relasi yang sangat erat dengan Amerika Serikat dan Britania Raya, dan menjadi sekutu utama (yang bukan anggota NATO) Amerika Serikat semenjak tahun 1996.
Yordania ialah salah satu negara pendiri Liga Arab, dan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Baru-baru ini, Yordania telah diundang untuk menggabungi Dewan Kerja sama Teluk (GCC). Pemerintah Yordania ialah satu di antara tiga anggota 22 negara Liga Arab yang menjalin relasi diplomatik dengan Israel, dua lainnya ialah Pemerintah Mesir dan Pemerintah Palestina.
Yordania ialah anggota Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Dana Arab untuk Pembangunan Sosial dan Ekonomi, Parlemen Arab, Organisasi Pertambangan dan Pembangunan Industri Arab, Dana Moneter Arab, Dana Moneter Internasional, Mahkamah Pidana Internasional, Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kawasan Perdagangan Bebas Arab Raya, Komisi Sosial dan Ekonomi PBB untuk Asia Barat, Kebijakan Lingkungan Eropa, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.
Yordania mendapatkan arus pengungsi Palestina selama lebih dari 3 dasawarsa, menjadikannya sebagai salah satu penampung pengungsi terbesar dunia. Negara yang miskin materi tambang ini mengimpor minyak bumi dari negara-negara tetangga.
Pembagian administratif
Yordania terbagi ke dalam 12 provinsi yang berjulukan Kegubernuran, yang mana dibagi lagi ke dalam 54 departemen atau distrik yang dinamakan Nahia.
Kegubernuran    Ibu kota               Wilayah
1.   Kegubernuran Ajloun
2.   Kegubernuran Aqaba           
3.   Kegubernuran Balqa Salt     
4.   Kegubernuran Ibu kota Amman Tengah
5.   Kegubernuran Irbid  
6.   Kegubernuran Jerash           
7.   Kegubernuran Kerak
8.   Kegubernuran Ma’an
9.   Kegubernuran Madaba         
10. Kegubernuran Mafraq          
11. Kegubernuran Tafilah           
12. Kegubernuran Zarqa
Batas Wilayah Negara Yordania
Batas Negara / Kerajaan Hasyimiyah Yordania
The Hashemite Kingdom of Jordan
Yordania ialah sebuah negara yang terletak di Benua Asia Barat Daya ( Timur Tengah ) dengan batas wilayah :
Sebelah utara :  Negara Suriah.
Sebelah timur bahari :  Negara Irak.
Sebelah timur :  Negara Arab Saudi.
Sebelah tenggara :  Negara Arab Saudi.
Sebelah selatan :  Negara Arab Saudi.
Sebelah barat daya :  Negara Mesir dipisahkan oleh Teluk Aqaba di Laut Mati.
Sebelah barat :  Negara Israel dan Palestina.
Sebelah barat bahari :  Negara Israel.

Referensi : https://id.wikipedia.org/wiki/Yordania, https://halokawan.com/batas-wilayah-negara-yordania/

Baca Juga :   Gambar Peta Atlas Provinsi Sulawesi Utara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *